oleh : Nur Wijayanti

Di selasar masjid, seorang anak perempuan kecil berjilbab kuning  duduk di atas tumpukan kursi berwarna biru muda sambil menggoyang-goyangkan kaki kecilnya. Dia terbata-bata membaca sesuatu ditangannya. Sebuah kitab suci yang selalu diajarkan oleh guru ngajinya setiap hari Kamis dan Sabtu. Tanpa menghiraukan orang yang berlalu lalang di depannya, ia terus membaca. Ternyata orang-orang yang lewat di depannya memperhatikan tingkah polah anak kecil tersebut.

Seorang pemuda yang bernama Imam mendekati anak perempuan kecil tersebut. Dengan perlahan, Imam mendekati dan duduk di sampingnya.

“Assalamu’alaikum adek manis…” Ucap Imam sambil tersenyum ramah.

“Wa’alaikumussalam kak…” Jawab si anak perempuan kecil sambil tersenyum dan memperlihatkan gigi depannya yang bolong.

“Kakak bisa ngaji nggak? Aku pengen belajar kak, sebentar lagi kan bulan Ramadhan.” tanya si anak kecil tersebut.

“Eh, bi….biii..sa dek” jawab Imam dengan terbata-bata. “Tapi kakak belum bisa ngajarin kamu dek  soalnya ada kuliah sebentar lagi, maaf ya..”

Imam melangkah menjauhi anak kecil tersebut. Sejujurnya, dia merasa malu melihat anak kecil yang sangat bersemangat membaca Al-Qur’an, kitab suci agamanya.

Brukkkk…

Sebuah suara terdengar dan membuyarkan lamunan Imam.

“Ada apa ini ?” Imam terbangun dari lamunannya

“Mam… Kamu udah denger kabarnya Ayu ?”,

“Kabar apa ? gak ada kabar apapun dari dia. Kenapa ?”

“Ayu meninggal, Mam!”

“Heh…kamu kalau ngomong jangan suka asal, gak baik doa’in orang kayak gitu”

“ Aku serius, Mam. Saat-saat seperti aku gak akan bohong. Ayu meninggal karena kecelakaan tadi malam, tulang belakangnya patah dan otak kecilnya terbentur aspal. Dia langsung meninggal di tempat, saat ini jenazahnya sedang diautopsi di Rumah Sakit dr. Oen Solo.”

“Innalillahi wa inna ilaihi raji’un, orang sebaik dia meninggalnya secepat itu ?”

“ Iya mam, aku ngabarin yang lain dulu ya..”

Hati Imam semakin gundah, mencekam berbagai rasa dalam dadanya. Dia melangkah menuju tempat duduk bagian pojok masjid kampusnya kemudian diam dan menatap sekelilingnya. Matanya perih, hatinya berat.  Sebuah film tentang berbagai perbuatan yang ia lakukan terulang kembali di dalam otaknya. Kejadian itu tergambar jelas, tanpa ada yang tertinggal sedikitpun. Imam pun menyungkur di atas lantai masjid kampus yang dingin.

Dia teringat betapa malasnya ia membaca Al-Qur’an. Seolah-olah dia tahu bahwa Allah memahami kesibukannya. Sementara gadget tak pernah lepas dari jarinya. Mulai baterainya diisi penuh hingga habis, penuh lagi dan habis lagi.  Terbayang akan beratnya langkah kedua kakinya  untuk memenuhi panggilan Sang Pencipta di kala adzan berkumandang, dia malah asyik dengan kesibukannya. Hingga dua hari yang lalu, Allah menegurnya lewat perantara lisan seorang ustadz. Kehidupan di dunia ini hanyalah sebuah perjalanan menuju sebuah tujuan. Kita tidak akan selamanya berada di perjalanan. Sebuah perjalanan pasti ada titik akhirnya, kita tidak tahu kapan titik tersebut menjumpai kita.

Dia membayangkan betapa sakitnya sakaratul maut nanti. Tubuhnya yang sekarang kekar dan dibalut pakaian indah bermerk, nantinya pucat dan kaku, serta cukup dibalut dengan lembaran kain putih.  Rumah yang biasanya sepi, akan penuh orang yang mentakziahi jenazahnya.  Kerabat, saudara dan tetangga yang sering dia sapa menyolatkan jenazahnya, mengantarkan dan menguburnya di liang lahat. Bayangan siksaan yang akan dirasakannya di dalam kubur tergambar jelas. Imam sadar,  dia manusia yang takut dengan neraka. Namun Dia juga merasa tak pantas untuk berada di surga karena berbagi kemaksiatan yang telah ia lakukan.

“Aaarghhh….” Imam mulai geram dengan dirinya. Dia dongakkan kepalanya sedikit dengan posisi badan yang masih menyungkur di atas lantai. Dia melihat sesosok anak perempuan tadi berlarian kecil di masjid menuju ayahnya. Kaki mungil yang ditutup dengan kaos kaki bermotif warna-warni itu bergantian menapaki lantai masjid. Wajah cantiknya tampak sumringah menuju sang ayah yang sedang berdoa usai mengerjakan sholat Dhuha. Tepat di depan Imam, tiba-tiba gadis kecil itu terjatuh. Tanpa berkata sepatah katapun gadis kecil itu langsung berdiri dan melanjutkan perjalanannya mendekati sang ayah.

Imam berpikir sejenak. Berpikir tentang gadis kecil yang berlarian tadi. Kemudian dia tersenyum.

“Tidak bisa!”

Hidup ini seperti kejadian yang baru saja ia lihat. Ketika kita merasa jatuh, harus segera bangkit untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

“Begitu juga denganku. Aku merasa hina sekali dengan berbagai kejadian ini. Tak cukup kalau aku hanya menyesali semua perbuatan yang telah aku lakukan. Aku harus menutup perbuatan jelekku dengan perbuatan yang Allah meridhoinya. Dan aku harus bisa menjadi seorang Imam yang bagus bacaan Al-Qur’annya. Bukan Imam yang sekarang, Imam yang membaca Al-Qur’an saja beratnya gak karuan. Yah…aku pasti bisa menjadi Imam yang baik untuk makmumku karena tujuan hidup sebenarnya adalah kehidupan akhirat. Bahagia hidup di dunia saja itu tidaklah cukup.”

Janji itu sudah melekat di dalam hati Imam. Setiap ia akan melakukan perbuatan yang menyimpang dari syariat agama, janji itu akan terputar kembali dalam memori otaknya. Untuk menjaga keistiqomahan tekadnya, ia berusaha mencari lingkungan yang mendukung. Ia mulai mencari tempat tinggal yang orang-orangnya bersemangat untuk berlomba-lomba dalam kebaikan. Terutama, ia ingin memperbaiki bacaan Al-Qur’an dan menambah hafalannnya dengan belajar tahsin dan tahfidz di sebuah pesantren mahasiswa yang dulu sempat direkomendasikan almarhumah Ayu.

Hari-hari Imam pun kini tak lagi hampa. Hampir setiap sore ia menghabiskan waktu di masjid dekat kampusnya untuk mengajari anak-anak belajar Al-Qur’an. Dengan penuh kesabaran ia mengajari mereka membaca iqro’ hingga Al-Qur’an. Mereka tampak bersemangat sekali. Semangat itu mampu meradiasi Imam dalam menjalani hidupnya yang sekarang. Kini hidupnya terasa lebih nyaman dan tentram. Ditambah lagi, bacaan Al-Qur’annya kini semakin bagus dan lancar yang membuatnya diberikan amanah untuk menjadi seorang imam di masjid dekat kampusnya tersebut dan sesuai dengan prinsip hidupnya sekarang. Khoirunnas anfa’ahum linnas, sebaik-baik manusia adalah manusia yang bermanfaat bagi manusia yang lain.

 

thời trang trẻ emWordpress Themes Total Freetư vấn xây nhàthời trang trẻ emshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữHouse Design Blog - Interior Design and Architecture Inspiration